Album-album Musik Rap Terbaik Tahun 2018

Dalam perlombaan untuk mendapatkan perhatian musik kolektif kami, rap saat ini sedang menikmati putaran kemenangan. Dan dengan dominasi ini, muncul kelimpahan atau, lebih tepatnya, kelebihan jumlah. Ada begitu banyak artis yang berbeda dan begitu banyak musik yang bisa dipilih sehingga lagu-lagu catchings “hip-hop” dan “rap” mengandung semua permutasi genre. Kami telah mensurvei lanskap luas ini untuk rilis rap paling inovatif, bermakna, dan singular tahun 2018.

Daftar album yang disusun secara alfabet berikut ini termasuk rilis rap yang ditemukan di daftar akhir tahun utama kami serta beberapa album tambahan yang tidak membuat daftar itu tetapi sama berharganya.

Armand Hammer – Paraffin

Sebagai Armand Hammer, Elucid dan billy wood telah merangkai serangkaian rap rap padat yang menimbang bahaya keberadaan hitam di bawah kapitalisme dan rasisme Amerika. Namun, jangan salahkan mereka dengan pedagog yang serius. Mereka pemikat dan mereka tidak berbicara pada Anda, mereka berbicara di sekitar Anda, meninggalkan Anda untuk menikmati permainan sendiri. Sejauh ini parafin adalah karya mereka yang paling menonjol, tidak hanya membanggakan hubungan yang diperkuat antara kedua MC-nya, tetapi juga kerangka kerja ideologis yang lebih permisif, yang tidak terikat dengan biner yang terlalu sederhana. Tulisannya bisa samar tetapi tidak pernah bisa dipahami; itu murni untuk memastikan Anda memperhatikan. –Sheldon Pearce.

Bbymutha – Muthaz Day 3

Pada “RIP,” inti dari Muthaz Day 3 Bbymutha, ia mempersembahkan paduan suara empat bar yang ringkas: “Persetan nigga / Ambil rotinya / Persetan hominya / Biarkan dia mati.” Ini bisa berfungsi ganda sebagai tema yang sedang berjalan dari rapper Chattanooga’s 2018, dengan tiga mixtapes dan membunuh satu kali di mana ia secara teratur meletakkan limbah ke bozos dalam imbang magnetnya yang woozy dan magnetis. Di sini, ia membalik “Toxic” milik Britney Spears ke dalam pertikaian berduri yang berkelip terhadap pria beracun; memanggil burung nasar industri untuk mengambil keuntungan dari seniman pemula di “D.I.Y”; dan masih meluangkan waktu untuk muncul dan berbicara omong kosongnya dengan “Sailor Goon.” MD3 menemukan dia mengasah banyak bakatnya sampai ke titik yang baik, menciptakan dunia Bbymutha yang menakutkan, dengan rasa khas Bbymutha. –Eric Torres.

Benny the Butcher – Tana Talk 3

Benny the Butcher’s Tana Talk 3 adalah kemunduran ke era ketika rap jalanan tidak ditentukan oleh melodi Youngboy Never Broke Again ballad, tetapi oleh bar berpasir dari rapper seperti Mobb Deep. Seorang anggota Buffalo, kru Griselda Records di New York, Benny tidak memiliki kepribadian yang hidup dari rekan-rekannya, Westside Gunn dan Conway the Machine, tetapi ia mengompensasinya dengan percaya diri — bahkan jika itu berarti membandingkan dirinya dengan Keraguan JAY yang masuk akal. -Z pada “’97 Hov.” Produser Daringer dan Alchemist memasok instrumental yang mengerikan bagi Benny untuk melepaskan diri dengan jeruji kebanggaannya, saat ia menghormati tradisi tanpa terdengar basi. –Alphonse Pierre.

Cardi B – Invasion of Privacy

Setelah putus tahun lalu dengan “Bodak Yellow,” Cardi B harus banyak hidup. Tetapi dengan album debutnya, Invasion of Privacy, dia tidak hanya memenuhi harapan: Dia melonjak atas mereka. Proyek ini menyemen evolusinya dari “stripper hoe” yang digambarkan sendiri menjadi bintang rap bonafide, tanpa kehilangan kepribadian menular yang menjadikannya suar budaya.

Kerumitan lengkap dari Cardi-ness-nya dipajang di sini. Dia bekerja sama dengan sesama bos-jalang SZA pada “I Do,” di mana dia menyebarkan kurang ajar tentang tidak membutuhkan seorang pria untuk apa pun. Dia sama karismatiknya sambil menunjukkan sisi lemahnya pada “Be Careful,” ketika dia memperingatkan pasangan selingkuh bahwa dia sedang melakukan serangan terakhirnya, dan mengucapkan kata-kata syukur pada “Kehidupan Terbaik” yang sehat dengan Chance the Rapper. Perasaan jangkauan itu juga berpindah ke penjelajahannya dalam genre, ketika ia dengan ahli membalik-balik antara jebakan Latin yang diilhami boogaloo, lagu kebangsaan hip-hop Selatan, selai R&B yang lembut, dan freestyle yang menjentikkan leher. Bukan pertanyaan lagi apakah Anda suka Cardi atau tidak: itu Cardi yang paling Anda sukai. –Michelle Kim.

Chris Crack – Just Gimme a Minute

Chicago’s Chris Crack adalah angin puyuh yang mengetuk. Tersapu dalam aliran-nya-sajak kesadaran adalah kredo germo, humor tak tahu malu, pencerahan kehidupan nyata, dan pengakuan sedih. Dia seperti pelawak berdiri yang kegembiraannya dilandasi oleh nada melankolis. Just Gimme a Minute, proyek kelima dari enam proyek yang dijatuhkannya pada tahun 2018, menampilkan 21 lagu — 20 di antaranya berkisar sekitar satu menit. Crack memberikan potensi melalui keringkasan ini, meludahkan non-sequitur dengan aliran yang jelas dari sisi Barat kotanya dan memberi kita intip di benak di mana judul lagu seperti “Jangan Subtweet Teman Anda” dan “Turning Down Pussy Builds Character “Masuk akal. –Timmhotep Aku.

Read More