Malcolm Gladwell Berada Pada Musik dari Kehidupannya

Malcolm Gladwell dikenal karena mengambil ide-ide yang tampaknya terlalu besar untuk dipahami dengan baik perubahan sosial besar-besaran, keahlian luar biasa, misteri ingatan dan secara metodis membawanya turun ke bumi. Misalnya, dalam bukunya Outliers 2008, ia menjelaskan fenomena Beatles sebagai hasil sederhana dari latihan, stamina, dan pengulangan: Pada saat John, Paul, George, dan Ringo menerobos pada tahun 1964, ia menulis, kuartet itu telah diputar 1.200 pertunjukan, menjadikannya prima untuk dominasi pop. Untuk membaca karya Gladwell adalah menikmati serangkaian rangkaian momen-momen eureka seperti ini.

Pada usia 55, ia adalah seorang penulis pemenang penghargaan, seorang podcast mogul, dan, lebih tenang, salah satu penulis musik terbaik yang masih hidup. Episode terbaru dari podcast Sejarah Revisionisnya, “Analisis, Parapraxis, Elvis,” menyelidiki mengapa Elvis Presley selalu mengacaukan bagian yang sama persis dari “Are You Lonesome Tonight?” Selama pertunjukan live dan menampilkan kejutan cameo oleh Jack White; itu adalah salah satu kritik musik yang paling mencerahkan yang saya terima sepanjang tahun. Podcast terbaru Gladwell, Broken Record, membawa kecintaannya pada musik selangkah lebih maju.

Serial ini menemukannya bekerja dengan produser Rick Rubin dan jurnalis Bruce Headlam karena bertujuan untuk menambah wawasan mendalam ke dunia modern kita tentang streaming pasif. Sejauh ini, Broken Record telah menampilkan percakapan dengan Nile Rodgers dan Rosanne Cash, dan sebuah episode mendatang akan membuat Gladwell dan Rubin mendiskusikan almarhum album Wildflowers yang diproduksi oleh Tom Petty, Rubin yang diproduksi oleh Tom Petty di tahun 1994. Dengan pemikir terkenal memanjakan penggemar musik batinnya tidak seperti sebelumnya, kami berbicara dengannya tentang lagu-lagu yang membalik tombol mentalnya selama 55 tahun.

Simon & Garfunkel: “The Boxer”

Saya sebagian besar tumbuh di sebuah komunitas yang sangat pedesaan, terisolasi, tidak terlalu kaya di Kanada. Pada usia 10, orang tua saya baru saja membeli pemutar rekaman, tetapi kami tidak memiliki catatan, jadi kami akan mengeluarkannya dari perpustakaan setempat. Pada tahun 1973, ibu atau ayah saya memeriksa Water Over Troubled Water. “The Boxer” menghantuiku. Itu adalah hal paling luar biasa yang pernah saya dengar — kalimat pembuka itu, dan eksotisme orang-orang dari New York ini, tempat yang belum pernah saya kunjungi. Itu adalah pengalaman yang membuka mata. Saya hampir tidak pernah mendengarkan musik populer sebelumnya. Saya tidak tahu apa-apa tentang itu dan kemudian saya mendengar ini. Jadi memori musik populer pertama saya adalah tentang salah satu lagu pop paling indah yang pernah ditulis.

Saya masih mendengarkan sedikit musik yang hilang pada saat ini. Itu seperti hadiah. Keluarga saya hampir tidak pernah keluar untuk makan malam, tetapi setahun sekali kami pergi ke restoran steak, jadi musik itu seperti pergi ke restoran steak. Itu adalah pengalaman aneh yang saya alami setiap saat. Saya tidak mengerti bahwa ada seluruh industri orang yang memproduksi musik — saya hanya berpikir itu adalah hal kecil acak yang dilakukan orang-orang di New York ini.

Willie Nelson dan Waylon Jennings: “Mammas, Jangan Biarkan Bayi Anda Tumbuh Menjadi Koboi”

Saya mungkin sudah mendengarkan radio selama satu tahun atau lebih pada saat ini, stasiun negara setempat. Lagu yang saya ingat adalah “Mammas, Jangan Biarkan Bayi Anda Bertumbuh Menjadi Cowboys” – Saya masih bisa menyanyikan seluruh lagu, hampir kata demi kata. Itu adalah awal dari kecintaan saya pada musik melankolis. Ini peringatan mengerikan tentang konsekuensi dari mengambil jalan yang salah yang saya dengar ketika saya mulai berpikir tentang apa artinya menjadi dewasa. Willie Nelson dan Waylon Jennings tampak seperti penjahat. Bagi seorang anak berusia 15 tahun yang pemberontak, itu sangat menarik.

Saya tidak pernah berbicara kepada siapa pun tentang kecintaan saya pada musik country pada usia itu, karena itu sangat tidak keren. Bahkan, saya hanya dapat menemukan satu orang lagi yang mendengarkan musik country, dan itu adalah guru sejarah saya. Pada tahun pertama saya di perguruan tinggi, saya sudah menyerah. Secara sosial tidak dapat diterima menjadi mahasiswa di Kanada yang mendengarkan musik country.

Sekitar waktu ini, saya pergi ke satu konser bluegrass. Bahkan hari ini, saya dapat membuat daftar jumlah konser yang pernah saya ikuti sepanjang hidup saya di satu sisi. Saya tidak suka acara kelompok besar dalam bentuk apa pun, menurut saya itu tidak menyenangkan. Saya penggemar olahraga yang hebat, tetapi saya juga tidak pergi untuk menonton acara olahraga. Saya bahkan tidak pergi ke bioskop. Musik selalu bersifat pribadi bagi saya, bukan hal kolektif.

Brian Eno: “Aku Akan Datang Berlari”

Saya berada di Universitas Toronto, dan saya punya pacar yang merupakan salah satu dari anak-anak yang keren, dan dia memperkenalkan saya kepada Brian Eno dan Peter Gabriel. Saya mendengar “Ill Come Running,” salah satu lagu paling indah tentang kegilaan dan konsekuensinya, dan saya sudah mencintai Brian Eno sejak saat itu. Musik itu sangat segar hari ini seperti ketika saya berusia 20 tahun.

Baca Juga : Beberapa Lirik Lagu yang Didefinisikan Tahun 2018

Saya selalu menemukan musik melalui orang lain, jarang sendirian. Sampai hari ini, saya mengasosiasikan Brian Eno dengan anak-anak yang keren; masih memiliki lingkaran cahaya itu. Dan saya tidak bermaksud “anak-anak keren” dengan sinis. Inilah anak-anak yang benar-benar Anda inginkan, dan mereka menyukai musik canggih yang memiliki pemikiran dan niat.

Read More